divardha

warna-warni yang lain

Saya Benci Buku Biografi . . .

with 9 comments

>. . . . Yang Cuma Mengutip Dari Wikipedia.


Buku ini salah satunya.

Saya adalah pembaca buku biografi. Kadang saya lebih menikmati buku biografi daripada novel. Jadi ketika saya membaca sebuah buku dengan konsep”biografi” tapi isinya ternyata hanya mengutip dari Wikipedia, rasanya seperti sedang dikerjain oleh sebuah program teve dan tinggal menunggu host bilang : “Kena deh!”.

Menyebalkan? Tentu saja!. Ketika membaca sebuah biografi, saya berharap bisa belajar tentang ide, pemikiran dan kerja keras Si Tokoh yang membuat ia dikenang. Bayangkan ada sebuah kalimat di sampul buku “Mengupas tuntas mimpi dan cita-cita besar tokoh dunia“, tapi anda hanya akan menemukan bagian yang membahas kalimat tersebut dalam dua atau tiga paragraf. Ibarat anda bertanya bagaimana resep membuat suatu masakan tapi yang ditanya hanya menjawab : “masukkan semua bahan, masak, lalu sajikan”. Tidak dijelaskan harus dimasak dengan digoreng atau dikukus, dengan api besar atau kecil, tiba-tiba makanan sudah jadi.

Itulah beda antara Wikipedia dan buku biografi. Sama-sama membahas biografi seorang tokoh, tetapi Wikipedia hanya mencantumkan bagian yang penting saja. Bisa dimaklumi karena memang media bacanya berbeda, kalau di Wikipedia tertulis lengkap seperti buku, Wikipedia akan kehilangan pembaca. Pegel kan baca ratusan halaman di depan monitor.

Makanya ketika saya membaca buku biografi yang seharusnya isinya padat dan rinci tapi ternyata hanyalah Wikipedia yang dibukukan, rasanya ingin kembali saja ke depan laptop dan mulai ask google. Bisa jadi apa yang didapat dari googling sendiri malah lebih banyak dari apa yang diceritakan oleh Wikipedia. Jadi buat apa dong bikin buku?

daftar pustaka yang hampir semuanya mengutip dari Wikipedia

Kehadiran buku-buku semacam ini sebenarnya juga tidak sepenuhnya salah, karena bisa memudahkan bagi para pembaca buku yang ingin mengenal Si Tokoh lewat bacaan singkat . Tapi kalau boleh saya memberi masukan, sebaiknya lakukanlah sedikit riset untuk buku ini. Atau jika Si Tokoh masih hidup, lakukanlah interview. Wikipedia tetap bisa jadi sumber, tapi jangan dijadikan satu-satunya sumber. Tambahkan cerita-cerita hasil riset, supaya ceritanya lebih lengkap dan akurat. Memang benar, paling enak membaca autobiografi, biografi yang ditulis langsung oleh Si Tokoh. Tapi kan tidak semua orang berpikiran menuliskan cerita hidupnya sendiri, belum lagi, bagaimana kalau Si Tokoh sudah meninggal?.

Pada akhirnya, saya tetap akan membaca buku biografi. Tentunya dengan lebih selektif dalam memilih judul buku agar tidak mudah tertipu. Sekedar berbagi tips, kalau anda menemukan buku berjudul semacam “100 Tokoh paling blablabla..” dalam buku setebal 200 halaman, kemungkinan itu buku biografi dengan cita rasa Wikipedia🙂. Selamat membaca!

Written by divardha

December 2, 2010 at 4:59 am

Posted in but...

Tagged with ,

9 Responses

Subscribe to comments with RSS.

  1. >mantabbb ikutan berkunjung ke blog ku ya

    wiyono

    December 2, 2010 at 12:06 pm

  2. >Owh, saya juga benci buku yang hanya translate dari wikipedia atau user_guide yang sudah tersedia di Internet. #baladapenulis

    Haqqi

    December 6, 2010 at 2:41 am

  3. >@haqqi kamu penulis juga ya? pasti karena kamu Sagittaris *apa hubungannya

    ratih adiwardhani

    December 7, 2010 at 11:58 am

  4. >^ typo, harusnya "Sagittarius"

    ratih adiwardhani

    December 7, 2010 at 12:00 pm

  5. >huahahahah! tentu saja. itulah mereka yang tak bisa bedakan tulisan di online dan offline.salam kenal😉

    duniaputri

    December 10, 2010 at 1:47 am

  6. >Salam kenal juga, Putri.. Makasih udah mampir. Oleh-oleh dari Cirebon dong?😀

    ratih adiwardhani

    December 10, 2010 at 6:58 am

  7. >wow.. mengutip dari wikipedia? ngga kreatif, ah.. hoho.. *sok menjudge*

    hafid algristian

    December 13, 2010 at 2:19 am

  8. >Nggak masalah sih sebenernya kalo ngambil materi dari Wikipedia, tapi jangan semuanya😀

    ratih adiwardhani

    December 13, 2010 at 2:44 am

  9. >Nah itu… mesti tanya ahli astronomi deh, kenapa kok sagittarius… haha…

    Haqqi

    December 14, 2010 at 2:16 am


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: